Selamat Datang Di Blog Semangat Anak Negeri
Terima kasih atas kunjungan Anda di blog Semangat Anak Negeri,
Update Pengetahuan Kewarganegaraan anda disini
Silahkan Share Artikel Penting tentang kewarganegaraan Semoga Blog ini Memberikan Manfaat bagi Banyak Orang

Pengertian Budaya Politik

Memahami Pengertian Budaya Politik

 Budaya politik merupakan pola perilaku suatu masyarakat dalam kehidupan benegara, penyelenggaraan administrasi negara, politik pemerintahan, hukum, adat istiadat, dan norma kebiasaan yang dihayati oleh seluruh anggota masyarakat setiap harinya. Budaya politik juga dapat di artikan sebagai suatu sistem nilai bersama suatu masyarakat yang memiliki kesadaran untuk berpartisipasi dalam pengambilan keputusan kolektif dan penentuan kebijakan publik untuk masyarakat seluruhnya.


Sebelum membahas budaya politik ada baiknya kita memahami pengertian politik itu sendiri. Menurut Maksudi (2012 : 52) Budaya politik adalah kecenderungan berperilaku individu terhadap sistem politik yang berlaku di negaranya. Budaya politik dapat dipandang sebagai landasan sistem politik, yang memberi jiwa atau warna pada sistem politik, atau yang memberi arah pada peran-peran politik yang dilakukan oleh struktur politik

Almond dan Verba (Rahman, 2002 : 32) mendefinisikan budaya politik sebagai suatu sikap orientasi yang khas warga negara terhadap sistem politik dan aneka ragam bagianya, dan sikap terhadap peranan warga negara yang ada di dalam sistem itu. Pendidikan politik juga mempunyai kualifikasi tertentu, pada kesempatan yang lain saya sudah menjelaskan tentang kualifikasi budaya politik dan saya tidak akan membahasnya disini.

Berdasarkan pengertian diatas budaya politik sebagai tingkah laku seseorang terhadap kegiatan politik dalam kehidupan sehari-hari yang berdasarkan pada nilai-nilai dan norma-norma yang berlaku di masyarakat.

Pendapat lain lagi dikemukakan oleh Kantaprawira (Maksudi, 2012 : 51) yaitu :
“Budaya Politik merupakan persepsi manusia, pola sikapnya terhadap berbagai masalah politik dan peristiwa politik terbawa pula kedalam pembentukan struktur dan proses kegiatan politik masyarakat maupun pemerintahan, karena sistem politik itu sendiri adalah interrelasi hubungan manusia yag menyangkut soal kekuasaan, aturan dan wewenang”

Tipe-tipe Budaya politik

Budaya politik parokial yaitu budaya politik yang tingkat partisipasi politiknya sangat rendah. Budaya politik suatu masyarakat dapat di katakan Parokial apabila frekuensi orientasi mereka terhadap empat dimensi penentu budaya politik mendekati nol atau tidak memiliki perhatian sama sekali terhadap keempat dimensi tersebut. Tipe budaya politik ini umumnya terdapat pada masyarakat suku Afrika atau masyarakat pedalaman di Indonesia. dalam masyarakat ini tidak ada peran politik yang bersifat khusus. Kepala suku, kepala kampung, kyai, atau dukun,yang biasanya merangkum semua peran yang ada, baik peran yang bersifat politis, ekonomis atau religius.

Budaya politik kaula (subjek),yaitu budaya politik yang masyarakat yang bersangkutan sudah relatif maju baik sosial maupun ekonominya tetapi masih bersifat pasif. Budaya politik suatu masyarakat dapat dikatakan subyek jika terdapat frekuensi orientasi yang tinggi terhadap pengetahuan sistem politik secara umum dan objek output atau terdapat pemahaman mengenai penguatan kebijakan yang di buat oleh pemerintah. Namun frekuensi orientasi mengenai struktur dan peranan dalam pembuatan kebijakan yang dilakukan pemerintah tidak terlalu diperhatikan. Para subyek menyadari akan otoritas pemerintah dan Secara efektif mereka di arahkan pada otoritas tersebut. Sikap masyarakat terhadap sistem politik yang ada ditunjukkan melalui rasa bangga atau malah rasa tidak suka. Intinya, dalam kebudayaan politik subyek, sudah ada pengetahuan yang memadai tentang sistem politik secara umum serta proses penguatan kebijakan yang di buat oleh pemerintah.

Budaya politik partisipan,yaitu budaya politik yang ditandai dengan kesadaran politik yang sangat tinggi. Masyarakat mampu memberikan opininya dan aktif dalam kegiatan politik. Dan juga merupakan suatu bentuk budaya politik yang anggota masyarakatnya sudah memiliki pemahaman yang baik mengenai empat dimensi penentu budaya politik. Mereka memiliki pengetahuan yang memadai mengenai sistem politik secara umum, tentang peran pemerintah dalam membuat kebijakan beserta penguatan, dan berpartisipasi aktif dalam proses politik yang berlangsung. Masyarakat cenderung di arahkan pada peran pribadi yang aktif dalam semua dimensi di atas, meskipun perasaan dan evaluasi mereka terhadap peran tersebut bisa saja bersifat menerima atau menolak.

Budaya politik itu tidak lain adalah pola tingkah laku individu atau masyarakat yang melekat pada diri mereka dan berorientasi pada kehidupan politik yang dihayati oleh para anggota sistem politik.Selanjutnya Budaya Politik menurut Nurtjahjo (2006 : 112) bahwa : 

Budaya Politik dibedakan atas dua pengertian (1) budaya politik dalam arti nilai, norma atau kepercayaan yang telah mendarah daging dan terbentuk dari waktu yang lama dari generasi ke generasi. (2) persepsi, pengetahuan, dan informasi tentang objek-objek politik (ideologi politik, lembaga-lembaga politik, pejabat pemerintahan, kebijakan pemerintah dan sebagainya.

Berdasarkan pendapat diatas penulis dapat menyimpulkan bahwa budaya politik secara sederhana dapat diartikan sikap khas warga negara dan sikap warga negara terhadap peranan dalam sistem politiknya yang dapat dikategorikan sebagai budaya politik Indonesia. Sebagai warga negara mereka menggambarkan fenomena kehidupan politik tentang pandangan hidup dalam suatu wilayah negara tersebut dan sangat berperan dalam sistem politik yang ideal. Bentuk daripada budaya politik itu menyangkut masalah sikap dan norma. Norma akan membentuk sikap normatif seseorang terhadap sesuatu gejala-gejala, benar atau salah, baik atau buruk, suka atau tidak suka. Jadi jelaslah budaya politik yang dimiliki oleh setiap warga negara atau manusia melalui sifat dan perlakunya memang sangat penting dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara, khususnyanya lah ini bagi desa Tumbukan Dalig kabupaten Simalungun.

Budaya politik yang berkembang di indonesia

Gambaran sementara tentang budaya politik Indonesia, yang tentunya harus di telaah dan di buktikan lebih lanjut, adalah pengamatan tentang variabel sebagai berikut :

Konfigurasi subkultur di Indonesia masih aneka ragam, walaupun tidak sekompleks yang dihadapi oleh India misalnya, yang menghadapi masalah perbedaan bahasa, agama, kelas, kasta yang semuanya relatif masih rawan/rentan.
Budaya politik Indonesia yang bersifat Parokial-kaula di satu pihak dan budaya politik partisipan di lain pihak, di satu segi masa masih ketinggalan dalam mempergunakan hak dan dalam memikul tanggung jawab politiknya yang mungkin di sebabkan oleh isolasi dari kebudayaan luar, pengaruh penjajahan, feodalisme, bapakisme, dan ikatan primordial.

Sikap ikatan primordial yang masih kuat berakar, yang di kenal melalui indikatornya berupa sentimen kedaerahan, kesukaan, keagamaan, perbedaan pendekatan terhadap keagamaan tertentu; purutanisme dan non puritanisme dan lain-lain.

kecendrungan budaya politik Indonesia yang masih mengukuhi sikap paternalisme dan sifat patrimonial; sebagai indikatornya dapat di sebutkan antara lain bapakisme, sikap asal bapak senang.
Dilema interaksi tentang introduksi modernisasi (dengan segala konsekuensinya) dengan pola-pola yang telah lama berakar sebagai tradisi dalam masyarakat.

Enter your email address to get update from Semangat Anak Negeri.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »
Copyright © 2014-2015. Semangat Anak Negeri - All Rights Reserved